Tindakan Penyeimbangan Kembali Asia-Pasifik

www.logasiamag.comTindakan Penyeimbangan Kembali Asia-Pasifik. Ketika membuat produk kebersihan dan rumah tangga Jepang Unicharm pada tahun 2020 meluncurkan popok bayi yang berisi kapsul anti-nyamuk untuk membantu mencegah gigitan serangga di iklim lembab di Malaysia dan Singapura, itu adalah contoh penting dari inovasi produk konsumen.

Perusahaan sekarang berencana untuk menerapkan apa yang telah dipelajari dalam pengembangan produk untuk dua pasar Asia Tenggara ini dalam arena yang jauh lebih besar: India Unicharm berkembang menjadi negara terpadat kedua di dunia untuk memanfaatkan pertumbuhan pesat kelas menengah India, sambil memperluas ke luar China, a pasar yang lebih mapan di mana Unicharm menghadapi persaingan yang ketat.

Sementara di Bekasi, di luar Jakarta, ibu kota Indonesia, Hyundai tengah sibuk menyelesaikan pembangunan otomotif senilai US $ 1,5 miliar pabrik perakitan. Ketika dibuka pada paruh kedua 2021, itu akan mewakili kehadiran manufaktur pertama pembuat mobil Korea Selatan itu di Asia Tenggara. Salah satu motivasi memperluas produksi di luar China, di mana Hyundai telah membuat kendaraan selama bertahun-tahun, adalah untuk memanfaatkan pemasok yang semakin matang dan kapabilitas manufaktur di Indonesia (populasi: 270 juta), salah satu pasar paling menjanjikan di Asia-Pasifik.

Pergerakan ini, dan banyak seperti yang terlihat di seluruh wilayah, mencerminkan rantai pasokan yang kuat dan tren konsumen yang muncul sebelum pandemi COVID-19. Tren ini termasuk pertumbuhan pasar konsumen di seluruh Asia-Pasifik (lihat peta) dan keinginan beberapa perusahaan untuk mendiversifikasi rantai pasokan dan manufaktur di luar China, karena kenaikan biaya negara dan peraturan yang lebih ketat, dalam apa yang disebut “China plus “Strategi. Semakin matangnya pemasok lokal di bagian lain Asia-Pasifik semakin mendukung keputusan perusahaan-perusahaan ini untuk memperluas jejak produksi mereka ke wilayah baru, seperti di Asia Tenggara.

Penyeimbangan kembali ini telah dipercepat oleh serangkaian peristiwa yang mengganggu, terutama meningkatnya frekuensi sengketa perdagangan yang transparan dan pandemi. Kekuatan kembar ini telah mendorong perusahaan untuk menghadapi bagaimana mereka menyeimbangkan kembali rantai pasokan dan jejak manufaktur untuk memanfaatkan tren konsumen dan pemasok yang berubah, dan, dalam prosesnya, untuk membangun ketahanan sehingga mereka dapat mengatasi gangguan di masa depan yang tak terhindarkan.

Secara historis, wilayah ini telah menunjukkan kapasitas yang besar untuk menyerap dan pada akhirnya mengatasi guncangan dan hambatan pembangunan yang kuat. Dalam dua dekade terakhir, kemunduran seperti wabah SARS (sindrom pernafasan akut yang parah) pada tahun 2003, bencana lingkungan termasuk gempa bumi Jepang dan tsunami yang terjadi pada tahun 2011, ketidakstabilan politik dan sosial berkala, dan, di beberapa negara, infrastruktur yang terus-menerus lemah adalah surga ‘ • menghentikan lintasan pertumbuhan kawasan yang mengesankan. Namun, fundamental yang memungkinkan pertumbuhan dan kemakmurannya hingga saat ini terkikis dan, akibatnya, begitu pula kapasitas daerah untuk menangani perubahan.

Wawasan PwC lebih

Lanjut “Ekonomi Barat yang maju telah lama berinvestasi dalam manufaktur dan ekspor melalui Asia-Pasifik, yang mengarah pada pertumbuhan ekonomi di banyak negara Asia-Pasifik,” catat Tom Rafferty, direktur regional Asia dari Economist Intelligence Unit. “Namun, ketegangan perdagangan baru-baru ini dan pandemi yang sedang berlangsung telah menyebabkan perubahan dalam model ini, sehingga sangat penting bagi Asia untuk sekarang melihat ke dalam dan berkolaborasi secara regional untuk mendorong pertumbuhan.” Memang, pengaturan rantai pasokan yang telah membantu menggerakkan ekonomi yang didorong ekspor Asia-Pasifik selama seperempat abad terakhir sekarang perlu lebih fokus pada kawasan itu sendiri, sambil terus melayani permintaan di Eropa dan Amerika Serikat. Hal itu karena permintaan di kedua pasar tersebut telah melemah seperti pasar di seluruh Asia-Pasifik yang telah matang sampai pada titik di mana mereka membenarkan dilayani dengan sendirinya.

Efek dari perubahan ini terjadi saat wilayah tersebut mencoba untuk pulih dari COVID-19. Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan pada Januari 2021 bahwa setelah turun rata-rata 1,1 persen untuk tahun 2020, produk domestik bruto (PDB) untuk negara berkembang Asia akan tumbuh dengan mengesankan 8,3 persen pada tahun 2021. Namun pemulihan itu diperkirakan akan terjadi tidak merata, kesenjangan ekonomi yang melebar di wilayah tersebut. IMF memperingatkan bahwa kohesi sosial bahkan dapat dirusak oleh memburuknya ketimpangan karena pekerja berpenghasilan rendah dipengaruhi oleh pengangguran akibat pandemi dan penurunan yang diakibatkannya, meskipun hanya dalam jangka pendek, dalam pendapatan yang dapat dibuang.

Baca Juga: Pasar Logistik Pihak Ketiga di Asia Awal 2021 Menuju Masa Depan

Secara keseluruhan, perkembangan ini menunjukkan bahwa Asia-Pasifik, rumah bagi 60 persen populasi dunia, berada di persimpangan jalan. Selama beberapa dekade terakhir, Asia-Pasifik telah memberikan salah satu kisah pertumbuhan besar dalam sejarah umat manusia. Dalam periode 60 tahun yang berakhir pada 2020, bagian kawasan itu dari PDB dunia naik tiga kali lipat menjadi hampir 40 persen. Area tersebut sekarang menyumbang lebih dari sepertiga perdagangan barang dagangan global dan merupakan rumah bagi empat dari 10 negara manufaktur terkemuka dunia (Cina, Jepang, Korea Selatan, dan India). Tetapi kawasan ini sangat membutuhkan kisah pertumbuhan baru, yang meninggalkan pertumbuhan pasif di masa lalu dan merangkul strategi baru dari bisnis, pemerintah, dan masyarakat untuk memenuhi potensinya karena efek COVID-19 mulai surut. Strategi tersebut juga akan melengkapi Asia-Pasifik untuk menghadapi gangguan di masa depan.

Kami percaya pendekatan baru ini, yang dijelaskan dalam laporan kami, Waktu Asia Pasifik, harus fokus pada membangun rantai pasokan global yang seimbang dan lebih tangguh dan selanjutnya memungkinkan pertumbuhan regional bisnis Asia-Pasifik yang tumbuh di dalam negeri. Ini harus didukung oleh pilar pertumbuhan yang saling melengkapi, yang meliputi: memajukan ekonomi digital, mendorong inovasi, memperluas dan melindungi angkatan kerja di masa depan, dan membangun ketahanan perubahan iklim menuju masa depan nol bersih (lihat grafik di bawah).

Menyeimbangkan kembali rantai pasokan

Bagi banyak perusahaan manufaktur industri dan barang konsumen, memiliki rantai pasokan global yang ramping dan efisien telah lama menjadi prioritas. Efisiensi ini umumnya melibatkan pengelolaan sejumlah kecil pemasok besar sekaligus mengurangi waktu tunggu dan meningkatkan keuntungan. Namun permintaan domestik di seluruh Asia-Pasifik meningkat pesat. Meningkatnya pendapatan dan urbanisasi telah mendorong pertumbuhan kelas menengah yang luas, yang sekarang mewakili 70 persen dari populasi di kawasan itu, naik dari hanya 13 persen pada tahun 1980. (Bank Pembangunan Asia mendefinisikan kelas menengah sebagai rumah tangga dengan pengeluaran per kapita dari $ 3,20 per hari menjadi $ 32 per hari, pada paritas daya beli 2011.) Pada Oktober 2020, Euromonitor memproyeksikan bahwa Asia-Pasifik akan mencatat pertumbuhan tercepat dalam penjualan ritel di seluruh dunia selama beberapa tahun mendatang. Ketersediaan jaringan pemasok yang jatuh tempo telah menciptakan peluang – dan kebutuhan – untuk menyeimbangkan kembali rantai pasokan untuk membawa pemasok dan perusahaan manufaktur lebih dekat ke tempat konsumsi terjadi, dan melakukannya dengan cara yang lebih tangguh dan dapat diandalkan.

Awal dari penyeimbangan kembali seperti itu sudah terlihat sebelum munculnya ketegangan perdagangan dan kemudian pandemi, tetapi peristiwa ini telah dilakukan untuk memacu lebih banyak pemimpin bisnis untuk bertindak. “Sejalan dengan tren yang berubah ini, kami fokus pada penyelarasan jejak kami untuk menurunkan biaya perdagangan dan operasional lainnya, terutama dengan memanfaatkan kehadiran kami ke lokasi regional baru untuk memperluas pasar di luar China,” kata Allen Huang, CEO Merry Electronics, produsen produk elektroakustik yang berbasis di Taiwan. “Ekspansi ke negara-negara Asia Tenggara seperti Thailand dan Vietnam telah dievaluasi dalam hal ini, sambil mempertahankan kehadiran kami di China untuk melayani pasar lokalnya yang besar.”

Penyeimbangan kembali adalah salah satu bagian dari kalkulus. Yang lainnya adalah ketahanan. COVID-19 mengungkapkan sifat rapuh dari rantai pasokan global yang ada. Ketika penguncian dilakukan, konsentrasi jaringan pasokan yang berlebihan di beberapa negara (seperti China) menyebabkan gangguan signifikan dalam produksi dan pergerakan barang. Hal itu, pada gilirannya, menciptakan guncangan inventaris di seluruh sistem manajemen inventaris just-in-time yang begitu lazim. Kendala transportasi dan pengiriman yang disebabkan oleh pemblokiran jalan dan tindakan karantina juga menyebabkan penumpukan pesanan, kekurangan material, dan kenaikan harga. Bersama-sama, perkembangan ini menyoroti kebutuhan untuk beralih dari pendekatan berbasis biaya dan global ke pendekatan regional yang mengutamakan pencarian mitra jaringan yang andal dan tangguh.

Thomas Knudsen, direktur pelaksana Toll Group yang berbasis di Singapura, grup transportasi dan logistik Australia, memiliki pengalaman langsung tentang efek COVID-19 pada rantai pasokan. “Banyak pelanggan kami telah memulai proses diversifikasi untuk membangun rantai pasokan yang lebih tangguh dan memitigasi risiko,” ujarnya. “Dampak pandemi telah menjadi pengingat yang kuat bahwa ketika salah satu bagian dari jaringan rantai pasokan dikompromikan, semua elemen dapat menjadi rentan.”

Perusahaan telah mulai berfokus pada membangun redundansi yang lebih besar ke dalam rantai pasokan mereka dengan memastikan tingkat inventaris jika terjadi gangguan di masa mendatang. Melakukan hal itu memungkinkan perusahaan untuk menjamin pengiriman yang berkelanjutan ke pelanggan utama. Pada saat yang sama, mereka mencari pemasok regional alternatif dan mitra pengiriman. Pendekatan ini menunjuk pada persyaratan yang lebih luas untuk mendiversifikasi portofolio manufaktur dan pemasok untuk mengurangi ketergantungan pada sejumlah pasar terbatas, dan memastikan bahwa pemasok baru di Asia-Pasifik memenuhi standar kualitas perusahaan dan mampu menahan kejadian yang mengganggu.

Perusahaan sekarang perlu melangkah lebih jauh saat mereka mengembangkan rantai pasokan yang terintegrasi secara regional. Bisnis perlu mengidentifikasi dan memprioritaskan tantangan dalam rantai pasokan yang dapat mereka atasi dengan peningkatan proses dan solusi digital. Redundansi yang ditargetkan dapat ditambahkan untuk segmen premium bernilai tinggi, memastikan pengiriman just in case. Hal ini memungkinkan bisnis untuk melayani pelanggan terpenting mereka selama masa krisis, sambil menawarkan layanan yang lebih baik kepada semua selama waktu normal. Satu jalan untuk membangun pengalaman pelanggan yang lebih baik dan mendorong profitabilitas terletak pada pembentukan hub rantai pasokan yang diaktifkan secara digital, menciptakan mekanisme pertukaran data baru dan mendukung mitra regional dalam adopsi teknologi. Hub rantai pasokan yang canggih juga dikenal sebagai menara kendali, karena memungkinkan pengelolaan pusat pabrik produksi regional dan jaringan pasokan. Rantai pasokan regional yang didukung teknologi akan membantu bisnis mengelola pengadaan, produksi, dan jaringan distribusi dengan lebih baik untuk mencapai ketahanan yang lebih baik. Rantai pasokan semacam itu menawarkan visibilitas dan daya tanggap yang lebih baik. Ketika peserta memiliki akses ke data waktu nyata melalui platform digital, perusahaan dapat merencanakan kemungkinan masalah, memantau kinerja, dan bereaksi terhadap tantangan yang muncul.

Meskipun pasar tertentu, seperti Vietnam, Thailand, Malaysia, Taiwan, dan Indonesia, dapat memperoleh keuntungan dari penyeimbangan kembali pemasok, negara lain, seperti Singapura, Hong Kong, dan Korea Selatan, berada dalam posisi yang baik untuk memainkan peran penting dalam bagaimana ini. kegiatan regional dikelola. Pusat perdagangan dan logistik yang maju termasuk Hong Kong, Singapura, dan Busan di Korea Selatan dapat berkembang menjadi pusat rantai pasokan regional tersebut. Hong Kong meluncurkan program $ 44,5 juta pada awal 2020 untuk memperluas subsidi kepada penyedia layanan logistik pihak ketiga untuk mengadopsi teknologi digital baru. Pemerintah Korea Selatan telah mengalokasikan $ 132 juta untuk mengkomersialkan teknologi otonom untuk kapal. Pelabuhan Busan, pelabuhan terbesar di Korea Selatan, yang pada 2019 berinvestasi dalam sistem transportasi antar terminal berbasis blockchain, memimpin inisiatif untuk mengembangkan sistem logistik pelabuhan pintar.

Ketika perusahaan menyelaraskan kembali rantai pasokan dan jejak manufaktur mereka, ada juga kebutuhan untuk melakukannya dengan mempertimbangkan pertimbangan lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG). Asia-Pasifik merupakan penyumbang emisi karbon dioksida tertinggi di dunia, dan laju urbanisasi dan konsumerisme yang tiada henti terus meningkatkan emisi dan limbah. Namun menurut Survei CEO Global Tahunan ke-24 PwC, hanya 37 persen CEO di Asia-Pasifik yang mempertimbangkan perubahan iklim dalam aktivitas manajemen risiko strategis mereka. Itu di bawah rata-rata global 40 persen, dan jauh lebih rendah dari kawasan terkemuka, Eropa Barat, yang mencapai 51 persen (lihat grafik di bawah). Ini perlu diubah, dan LST sekarang perlu dimasukkan ke dalam kriteria kinerja untuk semua bagian rantai pasokan di Asia-Pasifik, termasuk pemilihan pemasok dan penilaian lokasi baru untuk manufaktur. Pergeseran menuju masa depan nol bersih untuk wilayah yang begitu luas dan beragam akan membutuhkan upaya bersama dari berbagai pemangku kepentingan – pemerintah, masyarakat, dan bisnis – lintas sektor seperti energi, utilitas, pertanian, produksi industri, dan transportasi.

Going regional

Penyeimbangan kembali rantai pasokan menuju Asia-Pasifik hanya menjawab sebagian dari kebutuhan untuk lebih fokus secara regional. Seperti yang telah kita bahas Saat Asia Pasifik, perusahaan lokal perlu bergabung dengan perusahaan multinasional dalam mengejar pertumbuhan lebih dekat ke rumah, dan membangun keunggulan yang mereka miliki saat bersaing atau bermitra dengan pemain global.

Bisnis keluarga dan usaha kecil dan menengah (UKM) pada khususnya memiliki kebutuhan yang mendesak untuk melakukannya. Bisnis-bisnis ini secara historis berfokus pada pasar asal mereka untuk pertumbuhan, atau di Eropa dan Amerika Serikat. Tetapi sekarang mereka menghadapi tekanan profitabilitas pada saat pandemi telah melemahkan konsumsi di AS dan Eropa.

Untungnya, ada latar belakang kebijakan yang mendukung ambisi ini. Setelah satu dekade negosiasi, 15 negara Asia-Pasifik menandatangani Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) pada November 2020. RCEP mengurangi hambatan perdagangan antara ekonomi yang mencakup sepertiga dari populasi dunia dan hasil ekonomi, dan menandai langkah maju yang signifikan dalam integrasi ekonomi dengan mengganti kisi kesepakatan perdagangan bilateral yang sudah ada sebelumnya.

Baca Juga: Bagaimana Pemesinan CNC Mempengaruhi Manufaktur Zaman Modern

Dan, berbicara sebulan kemudian, Masatsugu Asakawa, presiden Bank Pembangunan Asia, mengatakan ada pengakuan bahwa masa depan ekonomi Asia bergantung pada bentuk baru globalisasi di mana regionalisasi dan integrasi yang lebih dalam memiliki penekanan yang lebih besar. “Sementara beberapa orang khawatir bahwa globalisasi akan mundur setelah pandemi karena larangan perjalanan dan pembatasan perdagangan, saya yakin globalisasi akan kembali, tetapi akan mengambil bentuk yang berbeda,” dia mengatakan, membuat daftar lima bidang prioritas yang dimaksudkan untuk melengkapi wilayah tersebut untuk “membangun kembali dengan cerdas dan kembali ke jalur pertumbuhan dan kemakmuran.” Di bagian atas daftar itu adalah “kerja sama dan integrasi regional yang lebih dalam, lebih luas, dan lebih terbuka”.

Layanan ke depan

Sektor jasa menunjukkan potensi yang signifikan dalam hal bagaimana regionalisasi dapat dijalankan di lapangan. Rata-rata, jasa mewakili hanya 18 persen dari ekspor Asia-Pasifik pada 2018. Itu jauh di bawah angka global sebesar 25 persen, menurut International Trade Center. Meskipun menjembatani kesenjangan ini harus menjadi prioritas jangka pendek, Asia-Pasifik memiliki potensi untuk meningkatkan perdagangan jasanya lebih jauh (lihat grafik di bawah). Secara global, perdagangan jasa akan meningkat menjadi lebih dari 30 persen dari keseluruhan perdagangan pada tahun 2040, menurut Organisasi Perdagangan Dunia, sebagai hasil dari digitalisasi yang lebih besar dan pengurangan hambatan kebijakan. Asia-Pasifik dapat membuat kemajuan besar dalam meningkatkan pangsa 18 persennya yang relatif rendah dengan lebih berfokus pada ekspor jasa.

Pasar individu di seluruh Asia-Pasifik juga memiliki kekuatan pelengkap dalam kategori layanan yang berbeda, yang menunjukkan peluang untuk kolaborasi regional. Misalnya, Cina, Korea Selatan, dan Jepang semuanya memiliki kemampuan untuk mengekspor keahlian mereka dalam jasa konstruksi ke seluruh kawasan, dan India dan Singapura dapat muncul sebagai penyedia regional untuk teknologi informasi dan komunikasi (TIK) dan layanan profesional.

China, Korea Selatan, dan Jepang semuanya memiliki kemampuan untuk mengekspor keahlian mereka dalam jasa konstruksi ke seluruh kawasan, dan India serta Singapura dapat muncul sebagai penyedia regional untuk teknologi informasi dan komunikasi (TIK) dan layanan profesional.

Negara-negara dengan populasi yang menua, seperti Singapura, Thailand, Korea Selatan, Jepang, Selandia Baru, Australia, dan Cina, mengalami permintaan yang lebih tinggi untuk perawatan kesehatan, asuransi, dan layanan real estat, sementara permintaan untuk pendidikan, hiburan, transportasi, dan perjalanan diperkirakan akan tetap kuat di pasar dengan populasi yang lebih muda seperti India, Indonesia, Filipina, Malaysia, dan Vietnam. Digitalisasi, yang dipercepat oleh COVID-19, semakin mengurangi kebutuhan akan kedekatan fisik untuk memberikan layanan ini, menciptakan lebih banyak peluang untuk pengiriman layanan jarak jauh termasuk pendidikan, hiburan, perawatan kesehatan, dan layanan profesional.

Meskipun potensinya sangat besar dan pasar jasa intra-Asia-Pasifik berkembang secara organik, pemerintah perlu menciptakan lingkungan kebijakan yang mendorong dan melindungi transaksi lintas batas. Singapura telah memimpin dengan baru-baru ini memulai a mendorong digitalisasi perdagangan, termasuk penggunaan teknologi digital oleh bank dalam pembiayaan perdagangan, dan penyediaan layanan lain melalui aplikasi seluler dan platform lainnya. Ini telah membentuk “perjanjian ekonomi digital” dengan Australia, Selandia Baru, dan Chili, dan yang keempat sedang dinegosiasikan dengan Korea Selatan. Perjanjian ini bertujuan untuk menyelaraskan aturan dan standar digital sambil memfasilitasi interoperabilitas di antara sistem digital dan, yang terpenting, mendukung aliran data lintas batas. Inisiatif ini menawarkan prospek untuk memberikan bantuan praktis bagi bisnis sektor swasta yang ingin memanfaatkan perdagangan layanan digital.

Peringatan terakhir

Terlepas dari tantangan yang dihadapinya, Asia-Pasifik tetap menjadi pendorong utama aktivitas ekonomi global. Tetapi kesimpulan yang tak terhindarkan adalah bahwa kesuksesannya sama sekali tidak dijamin. Dengan dunia berputar menjauh dari globalisasi, kolaborasi intra-regional yang lebih terpadu di seluruh Asia-Pasifik sangat penting untuk memastikan bahwa kawasan ini memenuhi potensi penuhnya. Dipandu oleh tujuan bersama dan dimungkinkan oleh teknologi, kawasan ini dapat mencapai lebih banyak hal.

Pandemi telah memberikan pukulan yang menghancurkan bagi masyarakat dan ekonomi di wilayah tersebut, tetapi periode pemulihan memberikan peluang bagi beberapa keputusan sulit yang harus diambil. Faktanya, COVID-19 adalah peringatan terakhir bagi para pemangku kepentingan di Asia-Pasifik untuk menyeimbangkan kembali sekarang, dengan tujuan bersama. Tujuan itu adalah penemuan kembali mesin pertumbuhan untuk tahun-tahun mendatang.