Boom E-commerce: Selamat datang di realitas baru

Boom E-commerce: Selamat datang di realitas baru

www.logasiamag.comBoom E-commerce: Selamat datang di realitas baru. Mark Twain dengan terkenal mengatakan: “Ada tiga jenis kebohongan: kebohongan, kebohongan terkutuk, dan statistik. ”

Memilah-milah angka dan opini serta memahami apa yang sebenarnya terjadi bisa jadi menantang. Pertumbuhan pesat e-commerce, ditambah dengan penyebaran seperti kilat COVID-19 jelas bukan berita hangat, karena penjualan e-commerce terus melonjak bersamaan dengan efek sebaliknya pada penjualan fisik.

Amazon terus menjadi gorila seberat 900 pon dalam penjualan eceran dan memperkuat kehadiran mereka di ruang logistik dengan armada pesawat, trailer, dan truk pengiriman mereka sendiri. Menurut Gartner, “Secara global, ada 3 juta penjual di Amazon dari total 7,1 juta pengecer online.”

Kuncinya, pertanyaan yang belum terjawab adalah seberapa banyak dari ini akan “bertahan” setelah pandemi berlalu dan orang-orang berusaha untuk kembali ke suatu bentuk normalitas. Pendapatnya beragam, tetapi ada konsensus umum bahwa pendekatan tradisional untuk bekerja — perjalanan-kantor-perjalanan-tidak mungkin kembali ke keadaan sebelum COVID. Apakah hal ini mempengaruhi belanja online dari rumah masih harus dilihat.

Kami berbicara dengan sejumlah ahli veteran dari semua moda, di dalam dan di sekitar bisnis transportasi untuk mengumpulkan sudut pandang mereka tentang apa artinya semua ini sekarang dan di masa depan. Jika ada beberapa tema yang bisa didapat, terutama tidak ada yang benar-benar tahu karena kita belum pernah mengalami pandemi global dalam satu abad; kembali ke normalitas akan menjadi normal “baru”, dan bukan apa yang dulu; dan, akhirnya, bahwa beberapa pergeseran tektonik yang terjadi selama waktu ini akan memiliki daya tahan.

Parcel

Semua volume ini tidak hanya mempengaruhi pasar pengangkutan dengan cara yang tidak diperkirakan bahkan lima tahun yang lalu, tetapi juga menggeser ukuran dan volume pengiriman ke arah paket dan less-than-truckload (LTL) dari muatan truk dan antar moda. Namun, dampak terbesar dari e-commerce jelas terlihat pada bisnis parsel.

Menurut laporan terbaru dari Manajemen Logistik, UPS mempekerjakan 39.000 karyawan baru pada awal tahun 2020 dan berencana untuk mempekerjakan lebih dari 100.000 karyawan musiman menjelang akhir tahun. FedEx melaporkan menambah 70.000 karyawan baru untuk musim liburan dan juga mendorong pengiriman akhir pekan.

Volume paket memang melonjak, tetapi yang lebih penting untuk diperhatikan adalah peralihan dari B2B ke B2C. Berdasarkan Brian Broadhurst, wakil presiden solusi transportasi di Spend Management, hampir dua pertiga dari total volume sekarang menjadi B2C.

Pergeseran ini berdampak pada kepadatan pengiriman, yang berarti B2B memiliki lebih banyak paket per perhentian daripada perhentian konsumen atau perumahan. Itu berarti jaringan didorong melampaui kapasitas di banyak area pada saat yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pengiriman pada rute dengan kepadatan rendah. Hal ini menyebabkan UPS dan FedEx menghentikan pengembalian dana layanan, dengan waktu transit secara konsisten turun di bawah ekspektasi.

Tentu saja, masalah seperti ini mengarah pada peluang, karena operator regional yang ada dan baru dapat berkembang dan tumbuh untuk melayani kelebihan volume parcel. Salah satu tantangan utama bagi pengirim adalah bagaimana mengintegrasikan pengangkut paket tambahan ke dalam jejak TI mereka.

Menurut veteran parsel Jerry Hempstead dari Hempstead Consulting: “E-commerce telah berdiri di atas sektor transportasi paket selama pandemi. Sebelum COVID, e-commerce bersifat musiman, besar, dan perumahan. Itu yang kami sebut ‘barang jelek’. Situasi saat ini tidak mengubah atribut tersebut, namun ada begitu banyak paket di jaringan semua orang sehingga operator dapat menaikkan harga tanpa mendapat hukuman, menghilangkan jaminan layanan, dan bersikap angkuh jika pengirim mengancam untuk pergi. ”

Peningkatan volume yang ditimbulkan oleh pandemi sekarang telah berlangsung satu tahun, tidak terlihat habisnya, dan mungkin merupakan perubahan perilaku yang permanen. Yang mengatakan, ini telah memberikan kesempatan bagi operator untuk meneliti, menguji, dan berinvestasi dengan cara alternatif untuk menyediakan penjemputan, transportasi, penyortiran, dan pengiriman.

Di cakrawala, kita bisa melihat pengiriman drone, kendaraan otonom, dan lebih banyak robot — semua teknologi sedang dalam pengerjaan dan ramah lingkungan. Tak satupun dari ini adalah teori. Kendaraan otonom sedang dalam perjalanan untuk UPS dan USPS antara Phoenix dan Tucson, serta Dallas dan Fort Worth hari ini. Drone memindahkan resep di komunitas dewasa di Florida, dan robot menurunkan trailer di FedEx di Memphis.

Pengangkutan

Dampaknya terhadap pengangkutan truk sangat tergantung pada siapa Anda dan pasar yang Anda layani. Tren tren kemungkinan akan berdampak lebih positif secara signifikan pada LTL daripada muatan truk dan antar moda.

“Pertumbuhan pesat DC yang semakin mendekati pengguna akhir berarti lebih banyak titik akhir dari jumlah pasal yang pada dasarnya sama,” kata Tom Sanderson, mantan CEO penyedia logistik pihak ketiga Transplace. “Matematika sederhana menunjukkan pergeseran ke arah ukuran pesanan yang lebih kecil, yang lebih menguntungkan bagi LTL.”

Satish Jindel, presiden perusahaan analis menyelipkan SJ Consulting, tidak melihat banyak dampak e-niaga pada pengangkutan motor muatan truk standar. Namun, dia melihat pertumbuhan LTL, dengan perusahaan seperti Amazon memiliki 20 hingga 30 pusat pemenuhan yang lebih dekat dengan pelanggan — daripada satu atau dua yang melayani area geografis yang jauh lebih luas.

Amazon juga menjual untuk sejumlah besar pedagang, yang juga memiliki tren ke arah LTL. Jadi mengapa, kemudian, UPS membuang pengiriman UPS? Menurut Jindel, UPS melihat pertumbuhan parsel yang jauh lebih kuat, sementara UPS Freight sedikit menguntungkan dan lebih menjadi gangguan ketika ada tempat lain untuk menggunakan modal dan sumber daya manajemen.

Baca Juga: Pasar Logistik Halal, Prakiraan, Tren, Analisis & Pelacakan Persaingan – Wawasan Pasar Global 2021 hingga 2031

Dampaknya pada volume dan harga pengiriman sudah jelas, meskipun memprediksi seperti apa hal ini pada tahun 2021 bahkan lebih merupakan dugaan daripada biasanya, mengingat dampak pandemi yang terus berlanjut yang tidak diketahui. Analisis industri angkutan truk veteran John Larkin berpendapat bahwa, secara keseluruhan, ini bisa bagus untuk industri angkutan truk.

“E-commerce telah menyerap banyak TL yang dipercepat dan kapasitas antar moda sejak lonjakan yang disebabkan pandemi dalam e-commerce tahun lalu,” kata Larkin. “Mengingat sebagian besar lonjakan e-niaga sekarang cenderung menjadi permanen, situasi ini bisa menjadi hal yang bagus untuk industri angkutan truk.”

Kargo udara

Menurut Chuck Clowdis, direktur pelaksana konsultasi Trans-Logistics Group, peran kargo udara sangat besar dalam pertumbuhan e-commerce global. “Kargo udara hampir selalu berada di suatu tempat dalam rantai pasokan, karena ia menyaingi jarak jauh dan penting,” katanya.

Menurut IATA: “Kurangnya kapasitas kargo tetap menjadi kendala utama untuk pemulihan yang lebih cepat dalam bisnis kargo udara. Kargo ton-kilometer yang tersedia secara global turun 25,2% tahun-ke-tahun di bulan September — kontraksi lebih dari tiga kali lebih cepat daripada permintaan. ”

Analisis IATA menunjukkan bahwa kurangnya kapasitas kargo tetap menjadi salah satu kendala utama untuk peningkatan volume kargo udara yang lebih cepat. “Tarif angkutan udara di bulan Desember naik 75% menjadi 185% tahun ke tahun tergantung pada jalur perdagangan, dan telah naik 25% bulan ke bulan,” kata IATA. “Ekspektasi saluran mengharapkan tarif pengiriman udara tetap tinggi hingga 2021 karena kelangkaan dan kelebihan kapasitas laut, dampak vaksin yang tidak pasti, dan berlanjutnya defisit penerbangan penumpang.”

Dan, tentu saja, penting untuk diingat bahwa Amazon telah dengan cepat menambah kapasitas udara dengan akuisisi kargo untuk menambah jaringan mereka. Pada tahun 2021, Amazon Air akan memiliki setidaknya 70 kargo yang beroperasi dari 20 hub udara.

Samudera

“Sebuah ember disfungsi” adalah salah satu gambaran terkini tentang kondisi saat ini di laut lepas. Pengangkut laut yang mengoperasikan kapal kontainer dunia menghadapi beberapa tantangan unik, dan pengirim dihambat oleh biaya. Kapasitas terbatas telah memungkinkan perusahaan liner menaikkan tarif ke tingkat yang tidak terlihat selama lebih dari satu dekade.

Menurut firma riset dan konsultasi maritim Drewry, “tarif pengangkutan spot trans-Pasifik yang belum pernah terjadi sebelumnya menandakan bahwa transformasi sektor pengapalan peti kemas mungkin sedang berlangsung dan bahwa pengirim perlu beradaptasi.” Analis perusahaan menemukan bahwa tarif angkutan peti kemas ke arah timur tidak hanya meningkat pesat sejak awal wabah pandemi, tetapi sekarang melebihi rekor tertinggi sebelumnya sebesar 40%.

Peter Keller, kepala sekolah Peter I. Keller & Associates dan seorang eksekutif pengangkut laut yang sudah lama, mengatakan bahwa rantai pasokan tidak seperti karet gelang. “Mereka tidak memiliki banyak elastisitas, dan ketika kami segera beralih dari penurunan yang signifikan ke siklus permintaan global yang tidak terduga dan sangat agresif, akan ada masalah,” katanya. “Butuh waktu berbulan-bulan untuk menyetel ulang rantai pasokan trans-Pasifik setelah hanya dua minggu ditutup pada tahun 2004, dan mengingat sifat global dari penurunan tahun 2020, dibutuhkan waktu hingga satu tahun atau lebih untuk mengembalikan keseimbangan.”

Dan kenyataan ini, kata konsultan dan mantan eksekutif jalur peti kemas John Keenan, menempatkan pengirim di dalam kotak. “Pengirim perlu memperhatikan tentang arti kontrak yang sebenarnya dan seperti apa perilaku pengangkut nantinya,” katanya. “Ada contoh di mana bahkan pengirim yang membayar tarif premium untuk layanan terbaik menerapkan biaya tambahan dan kemudian biaya tambahan di atas biaya tambahan. Pada akhirnya, pasar ‘bebas untuk semua’ ini dapat menyebabkan tekanan untuk beberapa tingkat keterlibatan regulasi. ”

Pengirim, untuk waktu yang lama, bisa mendapatkan harga yang menguntungkan dengan memuat ulang kotak kapal berukuran 20 kaki dan 40 kaki yang dibongkar di tujuan pedalaman. Permintaan di Asia-Pasifik untuk mengosongkan muatan sangat besar sehingga dalam banyak kasus, perusahaan liner mengirimkan kembali kekosongan secepat mungkin — dan bahkan menanggung biaya pemosisian ulang kekosongan tersebut.

Bahkan dengan ini, ada beberapa contoh kapal yang meninggalkan Asia kurang dari penuh karena kekurangan boks di titik pemuatan. Kemacetan pelabuhan, seperti 30 kapal yang menunggu ruang sandar di LA / Long Beach baru-baru ini, memperburuk masalah pelayanan sehingga waktu pengiriman empat minggu kini bisa mencapai delapan hingga 10 minggu.

Rail (intermodal & carload)

The Asosiasi Antarmoda Amerika Utara (IANA) adalah pemimpin fakta, angka, dan analisis antarmoda. Menurut CEO IANA Joni Casey, setelah paruh pertama tahun 2020 yang lambat, volume antar moda mulai berbelok dan naik sedikit pada kuartal ketiga sebelum melonjak 9,6% pada kuartal keempat.

IANA adalah satu-satunya organisasi yang mewakili kepentingan gabungan industri transportasi pengangkutan antar moda.

Misi- Untuk mendorong pertumbuhan transportasi barang antar moda yang efisien melalui inovasi, pendidikan dan dialog.

Visi- IANA akan membawa kepemimpinan industri dan menyelesaikan misinya sebagai asosiasi dengan:

  • Mempromosikan manfaat transportasi barang antar moda dan mendidik pemangku kepentingan industri
  • Menyediakan forum mode netral kepada anggotanya untuk membahas masalah umum, membangun konsensus, membentuk kebijakan, dan mengembangkan praktik yang direkomendasikan
  • Secara positif mempengaruhi dan membentuk lingkungan legislatif dan peraturan di bidang yang berdampak pada industri antar moda
  • Mempromosikan dan memfasilitasi proses bisnis yang efisien melalui inovasi dan teknologi, sambil memungkinkan sistem dan layanan umum
  • Memberikan keunggulan melalui orang-orang, proses, teknologi, dan operasinya

Baca Juga: Template WordPress e-Commerce Yang Terbaik templatesblock

Ketiga sektor pasar tersebut naik secara signifikan selama kurun waktu tersebut. Trailer antar moda mengalami peningkatan persentase terbesar, naik 17,5% pada kuartal keempat tahun 2020, meskipun merupakan bagian terkecil dari total perpindahan antar moda (7%). Faktanya, pergerakan antar moda naik dengan tingkat dua digit untuk setiap wilayah AS kecuali Tenggara selama kuartal keempat.

Pertumbuhan kuartal keempat tertinggi kedua adalah peti kemas internasional. Internasional melonjak 9,4% dan memberikan 49,3% dari total volume antar moda yang dihasilkan dari lonjakan impor yang signifikan dan berkelanjutan. Kontainer domestik naik 8,7% di kuartal keempat, sedikit lebih rendah dari kenaikan 9,8% di kuartal ketiga. “Secara keseluruhan, total pertumbuhan antar moda dikaitkan dengan impor yang kuat, pengisian ulang inventaris, dan e-niaga,” tambah Casey.

Menurut otoritas kereta api dan antar moda, Larry Gross, pertumbuhan kuartal keempat sebagian besar merupakan “kembali ke mean, setelah tahun 2019 yang buruk”. Satu anomali adalah pertumbuhan 19,6% dalam volume trailer setelah bertahun-tahun menurun, yang menurutnya terutama disebabkan oleh ledakan e-commerce.

Pergeseran lainnya adalah fakta bahwa bentuk peak season berubah. Faktanya, itu nanti. Di tahun 2019 minggu tersibuk adalah minggu sebelum Natal.

Seorang veteran industri, yang tidak mau disebutkan namanya, berkata terus terang: “Jalur kereta api sangat berantakan. Volume UPS sangat tinggi, mungkin dua kali lipat, dan rel kereta api tidak siap untuk menanganinya secara efektif, meskipun beberapa lebih baik dari yang lain. Menjalankan kereta besar [15.000 kaki] menyebabkan penundaan pada boks-boks mana pun dari 2 hingga 10 hari. Operator terminal telah kehabisan tenaga, dan tidak ada ketahanan yang tersisa dalam sistem. ” Dia juga mengatakan bahwa misil tak berpandu dalam transportasi adalah Amazon, dan bahwa “mereka mengikat ruang parkir, sasis, dan mengganggu dalam lebih dari satu cara.”

“Persamaan yang mustahil telah diterapkan pada industri ini,” kata Ryan Houfek, direktur komersial DCLI, operator armada sasis terbesar. “Situasinya telah melampaui apa yang disebut skenario terburuk.” Dia menunjukkan bahwa selama tahap awal pandemi, DCLI mencurahkan sekitar 18% armadanya. Setelah permintaan konsumen mulai melonjak mulai bulan Juli, desakan untuk mengisi kembali DC, dikombinasikan dengan lonjakan permintaan konsumen secara real-time, mendorong permintaan sasis sebesar 66% dalam waktu singkat.

“Lonjakan tersebut sangat mempengaruhi waktu belokan dan pemanfaatan,” tambah Houfek. “Gudang telah dicadangkan, menyebabkan peningkatan waktu tunggu sasis mendekati 50%, dari 4,5 hari menjadi 5,5 hari menjadi kisaran 8 hari dalam beberapa kasus. Setiap elemen rantai pasokan telah melewati titik putusnya. ”

Menurut Gross, e-commerce menghasilkan lebih banyak inventaris yang diposisikan lebih jauh ke depan, mengurangi waktu batang untuk pengguna akhir dan memiliki persyaratan layanan yang dapat menjadi tantangan bagi antar moda. “Ada gesekan antara persyaratan e-niaga dan tujuan antar moda di bawah PSR,” tambahnya.

Analis industri kereta api Tony Hatch dari ABH Consulting menunjukkan bahwa pergeseran dalam bisnis kertas, dari hal-hal seperti kertas koran dan menuju pengemasan untuk memenuhi permintaan e-commerce, merupakan keuntungan bagi bisnis carload dan antar moda. Dia juga menunjukkan bahwa “kebutuhan akan kecepatan telah mendorong kembalinya pertumbuhan pelabuhan Pantai Barat, dengan ‘efek berkah’ untuk intermoda.”

Profil; Anthony B. Hatch

Tony Hatch telah menjadi analis transportasi senior di Wall Street selama lebih dari dua puluh tahun, mulai dari Salomon bersaudara; melanjutkan ke Argus, Painewebber, dan terakhir di NatWest Markets (USA) sebelum memulai analis / konsultan independen pada tahun 1999 dan bekerja dengan CV Brokerage. Cakupan Mr. Hatch difokuskan pada segmen transportasi barang, khususnya transportasi darat. Mr. Hatch dikenal karena pengetahuannya tentang area antar moda, tempat berbagai moda transportasi barang bertemu, di mana dia telah mengadakan beberapa lusin konferensi khusus.

Baru-baru ini, Tn. Hatch tidak hanya menyediakan penelitian transportasi kelembagaan “tradisional” tetapi juga menyediakan uji tuntas dan layanan lainnya untuk bentuk-bentuk investasi transportasi “baru” seperti ekuitas swasta, infrastruktur dan dana lindung nilai di bidang-bidang seperti antar moda, pemeliharaan kereta api dan konstruksi, gerbong kereta api dan 3pls. Dia memiliki kemitraan penelitian dengan PLG Consulting dan kemitraan pemasaran ekuitas dengan CV Securities. Bersama dengan Progressive Railroading majalahia ikut mendirikan, mempersembahkan dan memimpin “railtrends“, konferensi perkeretaapian paling komprehensif setiap musim gugur di New York City.

Dengan pengalaman lebih dari seperempat abad di bidangnya, Mr. Hatch telah aktif sebagai analis dan konsultan independen, melakukan pekerjaan untuk perusahaan kereta api utama seperti Norfolk Southern, CSX, Union Pacific, BNSF, Kansas City Southern, Canadian National, serta Association of American Railroads, American Short Line and Regional Railroad Association, United Transportation Union, Canadian Transportation Agency, the Railway Association of Canada, Intermodal Association of North America, North American Association of Rail Shippers, AREMA / NRC / RSI , Asosiasi Kereta Api Inggris, Perkeretaapian Australia, Railinc / Steelroads, berbagai organisasi pengirim dan pemasok barang lainnya (termasuk NITL, NGFA, dan NEARS / SEARS / MARS / SWARS, dll.), dan firma konsultasi manajemen seperti Oliver Wyman / Mercer Manajemen, dan Mitchell Madison Group / USWeb. Dia juga telah bekerja dengan daftar ekstensif perusahaan ekuitas swasta di luar angkasa, baik di sini maupun di atau yang melibatkan Eropa, Brasil, Cina, dan Australia.

Mr. Hatch, saat tampil langsung di “The Street”, dinobatkan untuk berbagai penghargaan, termasuk Institutional Investor (“ii”) dan Wall Street Journal All Star Teams dan dia telah mengumpulkan tempat teratas dalam Greenwich Poll yang bergengsi. Dia adalah mantan Presiden Asosiasi Analis Operator Motor. Dia baru-baru ini diangkat menjadi dewan direksi Axion, produsen pengikat rel dari bahan daur ulang. Sorotan karirnya telah bersaksi di depan Kongres tentang perkeretaapian, mulai tahun 1998, di antara kesaksian lainnya.

Mr Hatch lulus dari Harvard College dengan AB dalam Sejarah Amerika pada tahun 1982. Dia tinggal di New York City, dan menikmati bisbol (menonton LA Dodgers! – dan bermain), sepak bola Inggris (Spurs) dan sejarah, politik AS, dan mobil sport .

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *