Pasar Logistik Rantai Dingin Asia-Pasifik Senilai $ 133,97 Miliar pada tahun 2027

Pasar Logistik Rantai Dingin Asia-Pasifik Senilai $ 133,97 Miliar pada tahun 2027

www.logasiamag.comPasar Logistik Rantai Dingin Asia-Pasifik Senilai $ 133,97 Miliar pada tahun 2027. Pasar logistik rantai dingin Asia-Pasifik menyumbang $ 68,32 miliar pada tahun 2019, dan diperkirakan mencapai $ 133,97 miliar pada tahun 2027, tumbuh pada CAGR 11,7% dari tahun 2020 hingga 2027.

Statistik Pasar Logistik Rantai Dingin Asia-Pasifik – 2027

The Asia- Pasar logistik rantai dingin Pasifik bernilai $ 68,32 miliar pada tahun 2019, dan diproyeksikan mencapai $ 133,97 miliar pada tahun 2027, mencatat CAGR 11,7%.

Pasar logistik rantai dingin Asia-Pasifik menyaksikan penurunan yang signifikan pada tahun 2020 karena terbatas pada pergerakan barang-barang penting sebagai prioritas pada kuartal pertama dan kedua tahun 2020. Namun, barang-barang lain bersama dengan pergerakan barang-barang esensial pulih dan mendapatkan momentum di kuartal ketiga. dan kuartal keempat tahun 2020. Akibatnya, pendapatan keseluruhan pada tahun keuangan 2020 mengalami tren negatif dibandingkan dengan pendapatan pada tahun 2019. Pasar menyaksikan tingkat pertumbuhan negatif secara keseluruhan untuk tahun fiskal 2020.

Rantai dingin adalah kombinasi dari transportasi permukaan dan rantai pasokan yang dikontrol suhu. Logistik rantai dingin mengacu pada solusi pembekuan yang diperlukan untuk menjaga kualitas dan umur simpan produk seperti hasil pertanian segar, makanan laut, makanan beku, film fotografi, bahan kimia, dan obat-obatan farmasi. Rantai dingin sangat penting untuk memperpanjang periode pemasaran, menghindari kelebihan kapasitas, mengurangi kemacetan transportasi selama periode puncak, dan menjaga kualitas produk. Proses tersebut melibatkan pemanfaatan gudang yang dikendalikan suhu untuk penyimpanan dan kendaraan pengangkut berinsulasi dingin untuk distribusi produk. Solusi logistik rantai dingin banyak digunakan untuk mengangkut dan menyimpan buah-buahan, sayuran, daging, daging sapi, obat-obatan, dan obat-obatan. Moda transportasi yang digunakan adalah truk berpendingin, gerbong berpendingin, kargo berpendingin, dan kargo udara. Industri rantai dingin memainkan peran penting dalam mengurangi pemborosan produk dan komoditas yang mudah rusak, sehingga memberikan harga yang remuneratif bagi petani. Dalam industri farmasi, logistik rantai dingin meningkatkan kemanjuran obat di seluruh rantai pasokan.

Faktor-faktor seperti peningkatan jumlah gudang berpendingin dan perkembangan sektor farmasi diharapkan dapat mendorong pertumbuhan pasar logistik rantai dingin. Selain itu, pertumbuhan sektor makanan olahan diantisipasi sebagai pendorong utama pasar. Namun, faktor-faktor seperti kurangnya standarisasi terkait prosedur operasi, keamanan, suhu, pengendalian hama, dan biaya operasional yang tinggi, menghambat pertumbuhan pasar. Sebaliknya, ketersediaan teknologi RFID untuk aplikasi rantai dingin dan adopsi perangkat lunak otomatis untuk logistik rantai dingin diproyeksikan menawarkan peluang pertumbuhan yang menguntungkan bagi para pelaku pasar.

Asia-Pasifik pasar rantai dingin logistik tersegmentasi atas dasar jenis usaha, industri pengguna akhir, produk, teknologi, dan negara. Jenis bisnis bercabang menjadi penyimpanan dingin dan transportasi rantai dingin. Penyimpanan dingin selanjutnya disegmentasi menjadi gudang berpendingin dan gudang otomatis. Transportasi rantai dingin dibagi lagi menjadi jalan raya, rel kereta api, saluran air, dan saluran udara. Tergantung pada industri pengguna akhir, pasar dikategorikan menjadi buah & sayuran; toko roti & panganan; produk susu & makanan penutup beku; daging, ikan, & makanan laut; obat-obatan & farmasi; dan lain-lain. Berdasarkan produknya, itu diklasifikasikan menjadi lemari es dan penyejuk udara. Dengan teknologi, itu dipisahkan menjadi hembusan udara dan EUTEKTIK. Berdasarkan negara, pasar dianalisis di Jepang, India, Indonesia, Filipina, Thailand, Vietnam, Malaysia, Cina, Australia, dan negara Asia Pasifik lainnya.

Baca Juga: Manajemen Logistik Yang Baik Menurut Logistic Insight Asia

Pemain kunci yang beroperasi di pasar logistik rantai dingin adalah AIT Worldwide Logistics, Inc., CJ Rokin Logistics, CWT Pte. Limited, JWD InfoLogistics Public Company Limited, Nichirei Logistics Group Inc., OOCL Logistics Limited, SCG Logistics Management Company Limited, SF Express, United Parcel Service, dan X2 Logistics Networks.

Pasar logistik rantai dingin Asia-Pasifik bernilai $ 68,32 miliar pada tahun 2019, dan diproyeksikan mencapai $ 133,97 miliar pada tahun 2027, mencatat CAGR 11,7%.

China mendominasi pasar dalam hal pendapatan, diikuti oleh Jepang, India, dan Indonesia. Vietnam diperkirakan akan tumbuh pada tingkat yang signifikan selama periode perkiraan karena peningkatan jumlah perjanjian perdagangan dan meningkatnya tren konsumsi makanan beku dengan persyaratan standar kebersihan dan keamanan. Pemantauan, penyimpanan, dan transportasi merupakan faktor penting dari rantai dingin untuk mencegah penurunan kualitas pengiriman. Logistik rantai dingin mengacu pada solusi pembekuan yang diperlukan untuk menjaga kualitas dan umur simpan produk. China dan India adalah konsumen utama layanan logistik rantai dingin, dan diharapkan dapat mempertahankan tren ini selama periode perkiraan. Pertumbuhan pasar logistik rantai dingin Asia-Pasifik terutama disebabkan oleh peningkatan jumlah gudang berpendingin dan perkembangan sektor farmasi di kawasan Asia-Pasifik. Ekspansi bisnis, akuisisi, kemitraan, dan pengembangan produk adalah strategi utama yang diadopsi oleh pemain utama yang beroperasi di pasar logistik rantai dingin Asia-Pasifik. Ketersediaan teknologi RFID untuk aplikasi rantai dingin dan adopsi perangkat lunak otomatis untuk logistik rantai dingin diharapkan menawarkan peluang remuneratif untuk perluasan pasar logistik rantai dingin Asia-Pasifik selama periode perkiraan.

 

Aktivitas transportasi telah dibatasi dan dibatasi pada transportasi barang & jasa penting hampir selama dua kuartal pertama tahun 2020. Penyedia layanan logistik rantai dingin telah menyaksikan penurunan permintaan yang signifikan. Pandemi mempengaruhi hampir setiap dimensi kegiatan ekonomi dan individu secara global. Akibat wabah virus corona, rantai dingin pasokan penting dalam industri logistik dan transportasi terhambat, meski berbeda di sektor udara, angkutan, dan laut. Selain itu, perusahaan logistik yang terlibat dalam pergerakan, penyimpanan, dan arus barang telah terkena dampak langsung pandemi COVID-19.

Temuan Kunci Studi

  • Berdasarkan jenis bisnis, segmen transportasi rantai dingin diharapkan mencatat pertumbuhan yang signifikan selama periode perkiraan.
  • Berdasarkan industri end-use, segmen daging, ikan, & makanan laut diproyeksikan akan memimpin pasar, dalam hal pangsa pasar, pada akhir periode prakiraan.
  • Tergantung pada produknya, segmen AC diharapkan mencatat CAGR yang signifikan selama periode perkiraan.
  • Berdasarkan teknologi, segmen Air Blown diproyeksikan akan memimpin pasar, dalam hal pangsa pasar, pada akhir periode ramalan.
  • China mendominasi pasar pada tahun 2019, dan diperkirakan akan mempertahankan dominasinya pada akhir periode perkiraan. Negara-negara ASEAN adalah ujung tombak pertumbuhan di pasar Asia-Pasifik, karena perubahan pandangan industri makanan di masing-masing negara dan perubahan skenario perdagangan.

Para pemain kunci yang diprofilkan dalam laporan tersebut adalah AIT Worldwide Logistics, Inc., CJ Rokin Logistics, CWT Pte. Limited, JWD InfoLogistics Public Company Limited, Nichirei Logistics Group Inc., OOCL Logistics Limited, SCG Logistics Management Company Limited, SF Express, United Parcel Service, dan X2 Logistics Networks.

Peningkatan jumlah gudang berpendingin

Beberapa gudang yang terdiri dari sistem rantai dingin dirancang untuk memastikan kondisi penyimpanan dan transportasi yang ideal untuk produk yang sensitif terhadap suhu. Berbagai industri ekspor bergantung pada tautan penting yang disediakan oleh solusi rantai dingin. Bisnis menginvestasikan jutaan dolar dalam operasi rantai dingin mereka untuk menciptakan proses yang efektif, efisien, dan andal karena keamanan rantai dingin ujung ke ujung adalah tautan lemah dalam sistem. Kerusakan tunggal dalam rantai pasokan logistik rantai dingin dapat menyebabkan kerugian besar pada produk dan modal. Apalagi, jumlah gudang berpendingin semakin meningkat, karena lonjakan permintaan akan produk makanan dan farmasi. Oleh karena itu, peningkatan gudang berpendingin diantisipasi untuk mendorong pertumbuhan pasar logistik rantai dingin. Pada tahun 2018, kapasitas cold chain storage India sekitar 25%, diikuti oleh China dan Jepang masing-masing sebesar 17% dan 6% dari total kapasitas cold chain storage global. Selain itu, peningkatan kebutuhan akan layanan logistik rantai dingin yang efektif untuk menjaga kualitas barang menjadi bahan bakar pertumbuhan pasar.

Perkembangan sektor obat

farmasi Produsen Semakin fokus pada kualitas dan kepekaan produk. Faktor-faktor, seperti pengembangan obat-obatan berbasis biologis yang kompleks dan pengiriman perawatan hormon, vaksin, & protein kompleks yang memerlukan perbaikan rantai dingin, mengakibatkan kebutuhan transportasi dan pergudangan yang dikendalikan suhu. Logistik produk farmasi dan perangkat medis yang dikontrol suhu adalah bagian yang berkembang secara signifikan dari industri logistik perawatan kesehatan. Dalam krisis kesehatan COVID-19, logistik rantai dingin memainkan peran penting bagi sektor farmasi sementara peningkatan kepedulian terhadap kesehatan diharapkan dapat mendukung pertumbuhan pasar logistik rantai dingin Asia-Pasifik. Mayoritas perusahaan perawatan kesehatan diharapkan mengubah strategi rantai pasokan global mereka karena pandemi COVID-19 menyebabkan banyak perubahan yang tidak dapat dihindari dalam ekosistem bisnis. Selanjutnya, selama pengangkutan vaksin COVID-19, pengendalian suhu menjadi prioritas bagi pemerintah, asuransi kesehatan, media nasional, dan layanan kepedulian sosial. Selain itu, peningkatan kebutuhan akan layanan logistik rantai dingin yang efektif untuk menjaga kualitas barang menjadi bahan bakar pertumbuhan pasar. Selain itu, seluruh rantai pasokan dan logistik rantai dingin untuk industri farmasi menjadi lebih strategis dan andal. Produk farmasi bernilai tinggi sebagian besar dikirim melalui solusi rantai dingin di seluruh jaringan distribusi, sehingga mendorong pertumbuhan pasar di Asia-Pasifik.

Ketersediaan teknologi RFID untuk aplikasi rantai dingin

Adopsi teknologi identifikasi frekuensi radio meningkatkan efisiensi dan menyediakan aliran barang yang sensitif terhadap suhu / mudah rusak di sepanjang rantai pasokan. Teknologi ini digunakan untuk mengidentifikasi item melalui kode produk elektronik (EPC) unik atau kode batang lain dan untuk menyimpan data lingkungan waktu nyata (termasuk suhu), yang nantinya dapat dikirim, memungkinkan tindakan korektif diambil sebelum produk rusak permanen. Pada November 2018, Stora Enso meluncurkan teknologi tag RFID berkelanjutan baru yang disebut ECO oleh Stora Enso. Produk ini berbasis kertas, membuatnya berkelanjutan dan dapat didaur ulang sepenuhnya. Teknologi ini memberikan transparansi kepada produsen dalam melacak produk dalam rantai pasokan. Dalam beberapa tahun terakhir, teknologi Radio Frequency Identification (RFID) telah diadopsi oleh sebagian besar peserta pasar untuk mencapai operasi yang efisien dan memenuhi kebutuhan rantai pasokan yang berubah. Pandemi COVID-19 telah menghasilkan perubahan signifikan dalam prospek rantai pasokan, memungkinkan pertumbuhan penggunaan teknologi digital canggih untuk mencapai efisiensi operasional bersama dengan masalah kesehatan. Prospek industri logistik yang berubah, persyaratan untuk pengoptimalan biaya yang substansial, dan manajemen inventaris yang optimal diantisipasi untuk mendukung pertumbuhan pasar logistik rantai dingin Asia-Pasifik. Oleh karena itu, lonjakan permintaan untuk pemantauan suhu secara real-time dalam logistik rantai dingin diharapkan dapat mendorong pertumbuhan pasar.

Analisis dampak

COVID-19 Krisis COVID-19 menciptakan ketidakpastian di pasar dengan memperlambat rantai pasokan, menghambat pertumbuhan bisnis, dan meningkatkan kepanikan di antara segmen pelanggan. Untuk pasar Asia-Pasifik, tahun 2020 adalah tahun dengan kinerja pertumbuhan negatif, karena prospek permintaan dan pasokan yang lambat karena pembatasan COVID-19 untuk pengguna akhir, termasuk produsen dan pemasok buah & sayuran, toko roti & kembang gula, produk susu & makanan penutup beku, daging, ikan, & makanan laut, serta industri obat & farmasi. Keseluruhan aktivitas produksi industri ini telah menurun, karena operasi dengan kapasitas tenaga kerja yang terbatas dan langkah-langkah keselamatan kesehatan yang tidak memadai. Kinerja bisnis lemah yang diharapkan ini secara langsung berdampak pada keseluruhan penjualan dan layanan logistik rantai dingin. Pada Februari 2021, gelombang kedua COVID-19 menghantam lebih keras daripada gelombang COVID-19 sebelumnya, dan diperkirakan akan berdampak negatif terhadap prospek ekonomi secara keseluruhan dalam beberapa bulan mendatang.

Manfaat Utama Bagi Pemangku Kepentingan

  • Studi ini menyajikan gambaran analitis dari analisis pasar logistik rantai dingin Asia-Pasifik bersama dengan tren saat ini dan perkiraan masa depan untuk menggambarkan kantong investasi yang akan datang.
  • Peluang pasar logistik rantai dingin Asia-Pasifik ditentukan dengan memahami tren yang menguntungkan untuk mendapatkan pijakan yang lebih kuat.
  • Laporan tersebut menyajikan informasi yang terkait dengan pendorong utama, hambatan, dan peluang pasar dengan analisis dampak yang terperinci.
  • Pasar logistik rantai dingin Asia-Pasifik saat ini dianalisis secara kuantitatif dari 2019 hingga 2027 untuk mengukur kompetensi keuangan.
  • Analisis lima kekuatan Porter menggambarkan potensi pembeli dan pemasok di industri.

Baca Juga: Banyak Impor Baja Murah Asal China Serta Vietnam Bikin Rugi Dalam Negeri

Segmen Pasar Utama

Berdasarkan Jenis Bisnis

  • Penyimpanan
    • Gudang Pendingin
    • Otomatis Gudang
  • Rantai Dingin Angkutan
    • JalanJalur
    • Kereta Api
    • Air
    • Airways

Menurut Industri Penggunaan Akhir

  • Buah & Sayuran
  • Toko Roti & Gula-gula
  • Susu & Makanan Penutup Beku
  • Daging, Ikan, & Makanan Laut
  • Obat & Farmasi
  • Lainnya

Menurut Produk

  • Kulkas Penyejuk
  • Udara

Berdasarkan Teknologi

  • Air Blown
  • EUTECTIC

Berdasarkan Negara

  • Jepang
  • India
  • Indonesia
  • Thailand
  • Malaysia
  • Filipina
  • Vietnam
  • Cina
  • Australia
  • Sisa Asia-Pasifik

Pemain Utama

  • AIT Worldwide Logistics, Inc.
  • CJ Rokin Logistics
  • CWT Pte. Limited
  • JWD InfoLogistics Public Company Limited
  • Nichirei Logistics Group Inc.
  • OOCL Logistics Limited
  • SCG Logistics Management Company Limited
  • SF Express
  • United Parcel Service
  • X2 Logistics Networks

 

Meningkatnya jumlah gudang berpendingin, pertumbuhan sektor makanan olahan, dan perkembangan sektor farmasi telah meningkatkan pertumbuhan pasar logistik rantai dingin Asia-Pasifik. Namun, kurangnya standarisasi dan biaya operasional yang tinggi menghambat pertumbuhan pasar. Sebaliknya, adopsi perangkat lunak otomatis untuk logistik rantai dingin dan ketersediaan teknologi RFID untuk aplikasi rantai dingin diharapkan dapat membuka peluang yang menguntungkan bagi para pelaku pasar di masa depan.

Skenario Covid-19:

  • Pandemi Covid-19 dan penguncian yang diikuti mengakibatkan rantai pasokan terganggu dan meningkatnya kepanikan di antara segmen pelanggan. Prospek permintaan dan penawaran yang lambat karena pembatasan Covid-19 untuk pengguna akhir menghambat pertumbuhan pasar di kawasan Asia-Pasifik.
  • Kegiatan produksi di seluruh dunia terhambat karena pembatasan penguncian dan peningkatan norma jarak sosial dan kelangkaan tenaga kerja.
  • Selain itu, pada Februari 2021, gelombang kedua Covid-19 melanda negara-negara Asia, khususnya India. Gelombang ini diperkirakan akan sangat mempengaruhi prospek ekonomi secara keseluruhan.

Pasar logistik rantai dingin Asia-Pasifik tersegmentasi berdasarkan jenis bisnis, industri penggunaan akhir, produk, dan wilayah. Berdasarkan jenis bisnis, segmen penyimpanan dingin memegang pangsa terbesar pada tahun 2019, menguasai hampir tiga perempat pasar. Namun, segmen transportasi rantai dingin diperkirakan mencatat CAGR tertinggi sebesar 14,4% dari tahun 2020 hingga 2027.

Berdasarkan industri pengguna akhir, segmen daging ikan & makanan laut memegang pangsa terbesar pada tahun 2019, memberikan kontribusi sekitar satu- sepertiga dari pasar. Namun, segmen produk susu & makanan penutup beku diperkirakan mencatat CAGR tertinggi sebesar 14,2% selama periode perkiraan.

Pasar logistik rantai dingin Asia-Pasifik dianalisis di beberapa wilayah seperti Jepang, India, Indonesia, Thailand, Malaysia, Filipina, Vietnam, Cina, Australia, dan Lainnya dari Asia-Pasifik. Pasar di seluruh China mendominasi pada tahun 2019, berkontribusi pada hampir setengah pasar. Namun, pasar di seluruh segmen Vietnam diperkirakan menunjukkan CAGR tertinggi sebesar 18,4% selama periode perkiraan.

Itu pasar logistik rantai dingin Asia-Pasifik Laporan Mencakup analisis mendalam dari para pelaku pasar utama seperti CJ Rokin Logistics, AIT Worldwide Logistics, Inc., CWT Pte. Limited, JWD InfoLogistics Public Company Limited, OOCL Logistics Limited, Nichirei Logistics Group Inc., SF Express, SCG Logistics Management Company Limited, United Parcel Service, dan X2 Logistics Networks.

Logasiamag.com - Memberikan Info dan Berita Logistics Insight Asia